Jumat, 08 April 2011

Perawatan Keluarga [PK] materi PMR wira



Prinsip Kerja Seorang Pelaku PK :


1.     Sikap yang baik seorang Pelaku PK penting untuk memberi kesan baik tentang kepribadiannnya:
§         Berperikemanusiaan
§         Bertanggungjawab
§         Selalu mengutamakan kepentingan si sakit
§         Selalu bersikap terbuka
2.     Menunjukan kemanuan kerja dengan tenang, cepat dan tanpa ragu-ragu.
3.     Mempunyai sifat ramah, selalu senyum, bersedia untuk mendengarkan keluhan dan mampu menenangkan si sakit.
4.     Berfikirlah sebelum bertindak atau bekerja
5.     Pengamatan serta informasi yang berwenang sangat bermanfaat dan membantu dalam menjalankan tugas perawatan
6.     Jagalah kebersihan lingkungan dan ruangan di sakit dengan tidak mengabaikan kebersihan diri sendiri.
7.     Catatlah selalu hasil pengamatan dan perawatan secara singkat jelas
8.     Usahakan agar tidak menambah penderitaan si sakit
9.     Jangan bertindak menyimpang dari peraturan dan perintah dokter/ petugas kesehatan.
10. Jika perlu untuk merujuk si sakit ke puskesmas atau rumah sakit, persiapkan dengan baik, baik keperluan orang sakit juga transportasi.
11. Selalu menjaga kerahasiaan medis pasien.


Peralatan Perawatan Keluarga :


1.     Peralatan yang diperlukan untuk PK tidak perlu sama dengan yang ada di rumah sakit, dengan peralatan sederhana kita dapat menolong orang sakit. Peralatan yang digunakan dapat menggunakan peralatan yang ada atau improvisasi.

2.     Perlengkapan PK sederhana :
Bagi Pelaku PK
        Celemek
        Peralatan mencuci tangan
§         Air mengalir (kran, botol, improvisasi lain)
§         Baskom (wadah menampung air)
§         Sabun dalam tempatnya (kalau perlu sikat tangan)
§         Handuk tangan/serbet.

Bagi orang sakit
        Peralatan tempat tidur
§         Tempat tidur dan bantal
§         Seprei, sarung bantal, kain perlak dan alas perlak (sedikitnya 2 set), selimut.
§         Alat penopang kaki (improvisasi)
        Peralatan mandi, buang air kecil (b.a.k), buang air besar (b.a.b)
§         2 ember
§         1 gayung
§         Baskom
§         2 washlap
§         2 handuk
§         Pasu najis
§         Labu kemih
§         Tissue
§         Air mengalir (di botol, ceret, wadah lainnya)
§         Sisir & alat make up untuk wanita
§         Air hangat dalam wadah
        Peralatan mencuci rambut
§         Talang plastik
§         Shampo
§         Alat pengering rambut (hair dryer, kipas, dll)
§         Handuk
§         Sisir
        Peralatan memelihara mulut
§         Sikat gigi
§         Pasta gigi
§         Bengkokan / kaleng / wadah penampungan buangan.
        Peralatan makan
§         Baki berisi : piring, sendok, garpu, gelas dengan tatakan dan tutupnya (dapat  diberi sedotan), serbet.
§         Meja kecil, bel (khusus untuk pasien yang dapat makan sendiri.
        Peralatan medis
§         Termometer, Tensi meter, Perban & Plester
        Peralatan Kompres
§         Washlap, air hangat atau air dingin
§         Kantong es/kompres dingin, kantong air panas/ kompres panas.
        Bahan lain yang diperlukan :
§         Talk, minyak pelumas & cream pelembab kulit.
        Desinfectant / cairan pensucihama & antiseptict.



Kebersihan diri


Kebersihan diri merupakan faktor penting dalam usaha pemeliharaan kesehatan. Menjaga kebersihan diri berarti juga menjaga kesehatan secara umum .
    
Kebersihan diri meliputi :
1.     Mandi setiap hari secara teratur dengan menggunakan air bersih dan sabun
2.     Mencuci rambut secara teratur dengan sampo minimal 1 minggu dua kali dan disisir dengan rapih.
3.     Tangan harus dicuci sebelum menyiapkan makanan dan minuman, sebelum makanan, sesudah b.a.b dan b.a.k.
4.     Kuku digunting pendek dan bersih.
5.     Kaki dirawat dengan baik dan teratur ,pakailah sepatu yang cocok ukurannya.
6.     Sikat gigi 3X sehari pagi dan sore dan sebelum tidur.
7.     Pakaian perlu diganti setiap habis mandi dengan pakaian yang dicuci bersih.

Perilaku sehat yang perlu diterapkan :
1.     Cuci tangan dengan sabun sesudah buang air besar (b.a.b)
2.     Cuci tangan dengan sabun sebelum menangani makanan
3.     Buang kotoran bayi di WC/jamban
4.     Buang kotoran penderita diare di WC/Jamban
5.     Mengambil air dengan cara yang bersih
6.     Membawa air dengan tempat yang bersih
7.     Menyimpan air ditempat yang aman
8.     Merebus air sebelum diminum
9.     Mengelola sampah secara sehat.


Kebersihan Lingkungan


Kebersihan lingkungan adalah suatu usaha menjaga lingkungan tetap bersih dan sehat, sehingga dapat mencegah penularan penyakit.

Penularan penyakit terjadi bila ada hubungan antara 3 mata rantai yaitu :
1.     Sumber Penyakit
2.     Perantara Penyakir
3.     Orang yang lemah/peka terhadap serangan penyakit

Kebersihan lingkungan dapat dicapai :
1.     Rumah harus sehat dan terpelihara, harus memiliki jendela sehingga memperoleh udara cukup dan segar, juga agar sinar matahari dapat masuk.
2.     Hewan peliharaan tidak berkeliaran di dalam rumah atau di tempat anak bermain terutama hewan yang berkutu.
3.     Sediakan tempat sampah yang tertutup dan buang sampah pada tempatnya.
4.     Jaga kebersihan sumber air (sumur), MCK dan lingkungannya.
5.     Hindari genangan air/air hujan di sekitar rumah.
6.     Air limbah diusahakan lancar alirannya.


Pembuangan sampah yang aman :
Sampah berbahaya dapat membawa penyakit seperti malaria, diare, disentri, infeksi yang ditularkan melalui nyamuk, lalat dan tikus.
Jika anak-anak bermain sampah, mereka bisa terluka yang mudah menjadi infeksi.

Cara membuang sampah :
Dibakar di dalam lubang, kemudian ditimbun.



Imunisasi


Imunisasi merupakan suatu cara untuk memberikan kekebalan pada seseorang terhadap suatu penyakit yang terjadi, sebagai akibat dari pemberian melalui mulut/penyuntikan kuman penyebab penyakit yang telah dilemahkan/mati sehingga tubuh dirangsang untuk membentuk zat penolakannya.

Dengan memberi imunisasi teratur sesuai jadwal maka dalam tubuh akan bertambah zat penolak penyakit tertentu, sehingga risiko untuk mendapat penyakit tersebut diperkecil.

Macam imunisasi
a.      BCG              :    Mencegah penyakit TBC
b.      DPT              :    Mencegah penyakit difteri, pertusis (batuk rejan) dan tetanus.
c.      Polio             :    Mencegah penyakit poliomyelitis
d.      Campak        :    Mencegah penyakit campak
e.      Hepatitis B    :    Mencegah penyakit Hipatitis B

Jadwal Pemberian imunisasi :

Vaksin
Pemberian
Interval
Umum
Keterangan
BCG
1 X
-
0 - 11 bln

DPT
3 X
4 minggu
2 - 11 bln

POLIO
3 X
OPV I. II. III
4 minggu
2 - 11 bln
** lengkapi sebelum usia 1 tahun
HEPATITIS B
3 X
HB I. II. III

0 - 11 bln

CAMPAK
1 X

9 - 11 bln


Tempat Pemberian Imunisasi:
1.     Posyandu
2.     Puskesmas
3.     Puskesmas pembantu
4.     Puskesmas keliling
5.     Bidan di Desa
6.     RS Pemerintah dan Swasta
7.     Rumah Bersalin


Air Susu Ibu (ASI )


ASI yang baik dimulai dari pemberian ASI secara eksklusif (hanya ASI yang diberikan, tanpa tambahan apapun) untuk bayi berusia 4 bulan pertama.

Yang terbaik adalah jika ASI terus diberikan selama 2 tahun atau lebih.
1.       Anak yang disusui mempunyai peluang terbaik untuk pertumbuhan dan selalu sehat serta kuat.
2.       Hanya ASI yang dibutuhkan oleh bayi berusia 4 – 6 bulan
3.       Dalam usia 4 – 6 bulan tidak dibutuhkan tambahan air atau cairan-cairan lain.
4.       ASI adalah makanan alami, selalu bersih, dapat dicerna dan tidak pernah terlalu panas atau terlalu dingin.
5.       ASI melindungi bayi dari infeksi dan penyakit-penyakit lain seperti diare dan radang paru-paru.
6.       Menyusui bayi menolong para ibu membuat jarak kehamilan anak-anak mereka tanpa menggunakan kontrasepsi.


GIZI


Zat gizi  merupakan kebutuhan sehari-hari, berupa makanan yang terdiri dari bahan-bahan yang mengandung zat tenaga, zat pembangun dan zat pengatur.
§         Sumber Zat Tenaga / Kalori / Karbo hidrat :
     Beras, jagung, kentang, ubi, singkong, dll
§         Sumber Zat Pembangun / Protein / zat putih telur :
     Telur, daging, ikan, udang.
§         Sumber Zat Pengatur (Air, Vitamin & mineral ):
     Buah-buahan, sayur-mayur.

Gizi kurang dapat mengakibatkan :
a.     Kurang kalori protein
b.     Kurang darah / anemia
c.      Kekurangan vitamin
d.     Gondok (karenan kekurangan yodium yang dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan fisik dan mental).


Tanda-tanda kekurangan gizi :
§         Bengkak kaki, tangan  atau bagian tubuh lainnya
§         Berat badan sangat kurang
§         Wajahnya sembab dan pucat
§         Rambut tipis seperti rambut jagung
§         Ototnya kendur
§         Wajahnya seperti orang tua
§         Kulit keriput
§         Kadang-kadang gelisah.



A.  Persiapan merawat orang sakit

                         
1.  Mencuci tangan

a.     Kapan mencuci tangan di lakukan:
1.     Sebelum dan sesudah merawat orang sakit
2.     Sebelum memegang makanan dan minuman
3.     Sesudah memegang alat kotor / binatang
4.     Setelah buang air kecil dan buang air besar.

b.     Tujuan mencuci tangan :
1.     Membersihkan tangan dari segala kotoran
2.     Menjaga kesehatan Pelaku
3.     Mengurangi penularan penyakit
4.     Melatih suatu kebiasaan yang baik

c.     Tiga cara mencuci tangan yang dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan:
1.     Cuci tangan higienik atau rutin dengan menggunakan sabun/detergen
2.     Cuci tangan aseptik : sebelum tindakan pada pasien dengan menggunakan antiseptik
3.     Cuci tangan sebelum melakukan pembedahan : dengan menggunakan antiseptik dan sikat steril.

d.     Peralatan mencuci tangan :
1.     Menggunakan air yang mengalir, jika tidak ada washtafel/ledeng, menggunakan botol, ceret, dll.
2.     Sabun dan tempatnya
3.     sebuah sikat tangan bila perlu
4.     Sebuah handuk tangan/serbet.

e.     Prosedur pelaksanaan :
1.     Lepaskan semua perhiasan di tangan (arloji, gelang, cincin,dll)
2.     Buka keran atau siraman air dari ceret/botol
3.     Gosok putaran keran dengan sabun kemudian di bilas
4.     Basahi tangan sampai kesiku dan sabuni hingga berbusa
5.     Mulai dari telapak tangan, sela jari, punggung tangan, pergelangan tangan sampai siku. Bila perlu kuku disikat dengan sikat tangan.
6.     Sabun disiram dengan air terlebih dahulu dengan air sebelum diletakkan pada tempatnya.
7.     Bilas tangan sampai bersih. Dapat diulang sampai 3 kali.
8.     Tutup kran, ingat jangan mengibaskan air dari tangan.
9.     Keringkan tangan dengan menggunakan handuk tangan atau serbet.


2. Memakai celemek

a.     Tujuan Memakai celemek :
1.     Melindungi pakaian dari kotoran
2.     Mengurangi bahaya penularan penularan

b.     Cara menggunakan celemek :
1.     Setelah mencuci tangan, peganglah tali penggantung celemek dan masukan melalui kepala.
2.     Kedua tali pada sisi kiri dan kanan diikat pada bagian belakang tubuh pelaku dengan ikatan yang mudah dilepas.

c.     Cara melepaskan celemek :
1.     Buka ikatan celemek yang ada dibelakang tubuh pelaku.
2.     Lepaskan celemek melalui kepala
3.     Celemek dapat digantung di dalam ruangan orang sakit dengan posisi bagian luar celemek menghadap keluar. Bila digantung diruangan si sakit bagian luar celemek berada di dalam.
4.     Pelaku mencuci tangan kembali

3. Penataan tempat tidur orang sakit

a.     Penataan tempat tidur orang sakit
Bila seseorang sakit harus dirawat dengan baik dan sedapatmungkin dibaringkan di tempat tidur tersendiri yang diatur rapih dan bersih.

Maksud dan tujuan :
        Mempercepat upaya penyembuhan
        Mencegah penyakit bertambah parah
        Memperkecil bahaya penularan
        Membuat orang sakit merasa nyaman

b.     Prosedur Penataan tempat tidur orang sakit :
Untuk si sakit yang dapat beranjak dari tempat tidur :
        Pelaku mencuci tangan dan memakai celemek
        Beritahu si sakit
        Semua peralatan disediakan dalam kamar diatas meja, termasuk keranjang/ember kosong untuk barang tenun yang kosong (jangan diletakan di atas lantai)
        Barang tenun yang kotor dilepaskan, dimasukkan ke keranjang / ember kosong.
        Bantal/guling disingkirkan, ditaruh di atas kursi.
        Kasur dibalikkan, bagian kaki berada di bagian kepala.
        Ambil seprei bersih, letakan lipatan pertengahan seprei pada pertengahan  kasur, buka seprei dan perhatikan bahwa pada bagian kepala sisi seprei harus dapat diselipkan dengan baik (+ 25 cm dibawah kasur), barulah bagian kaki (kadang-kadang seprei kurang).  Ditarik dengan baik supaya tidak ada lipatan.
        Kain perlak dan kain alas diletakkan di atas seprei (untuk menghindarkan seprei mudah kotor) dengan pertengahannya berada di pertengahan kasur.
        Pada ke empat sudut seprei dibuat lipatan diagonal, barulah diselipkan sisi alat tenun di bawah kasur, lalu dirapihkan.
        Sarung bantal dan guling bersih dipasang dan dikembalikan pada tempat semula.
        Selimut yang bersih dipasang dengan cara pertengahan selimut diletakkan di atas pertengahan tempat tidur.  Pada bagian kaki dibuat lipatan agar kaki dapat digerakkan, barulah selimut diselipkan di bawah kasur.
        Buka celemek dan cuci tangan.

Untuk si sakit yang tidak dapat beranjak dari tempat tidur :
        Pelaku mencuci tangan dan memakai celemek
        Beritahu si sakit
        Semua peralatan disediakan dalam kamar diatas meja, termasuk keranjang/ember kosong untuk barang tenun yang kosong (jangan diletakan di atas lantai)
        Bantal, guling dan selimut dikeluarkan dan diletakkan di atas kursi
        Seluruh sisi seprei, kain perlak dan kain alas perlak dilepaskan dari selipan dibawah kasur.
        Si sakit dimiringkan membelakangi pelaku
        Seprei yang kotor, kain perlak dan alas perlak digulung ke arah punggung si sakit.
        Seprei yang bersih dipasang, letakkan lipatan pertengahan seprei pada pertengahan kasur dengan memperhatikan agar di bagian kepala, sisi seprei dapat diselipkan dengan baik.
        Perlak dan kain alas perlak yang bersih diletakkan diatas seprei bila ada satu perlak, maka perlak ditarik dari gulungan seprei yang kotor, dibersihkan kembali, dengan memakai air sabun lalu dikeringkan dan diberi talk, pasang kembali diatas seprei.
        Ujung dan sisi seprei, perlak dan kain alasnya diselipkan dibawah kasur serta dirapihkan,
        Sisakit dibalikkan kembali dan dimiringkan ke arah pelaku.
        Pelaku pindah posisi ke belakang si sakit, gulung alat tenun yang kotor, keluarkan  dan masukan kedalam keranjang /ember untuk pakaian kotor (kecuali kain perlak bila tidak ada gantinya dibersihkan).
        Seprei, perlak dan kain alas perlak dirapihkan, ujung serta sisi-sisinya diselipkan dibawah kasur.
        Si sakit dibaringkan terlentang kembali.
        Sarung bantal dan guling diganti dengan yang bersih dan diletakkan pada tempatnya semula.
        Selimut yang bersih dipasang.
        Buka celemek dan pelaku mencuci tangan.



B.  Pengamatan orang sakit


1.  Mengukur suhu tubuh (Termometer)

Tujuan mengukur suhu :
        Untuk mengetahui suhu tubuh si sakit
        Untuk mengetahui adanya kelainan pada suhu tubuh si sakit
        Untuk mengetahui perkembangan penyakit
        Untuk membantu dokter dalam menegakan diagnosis.

Tempat dan cara mengukur suhu tubuh
Di Ketiak :
§         Pelaku mencuci tangan
§         Siapkan termometer, usahakan air raksa berada diposisi pangkal termometer.
§         Beritahu si sakit.
§         Keringkan ketiak si sakit
§         Tempatkan pangkal termometer ditengah ketiak
§         Di minta si sakit untuk menjepitnya selama 10 – 15 menit
§         Tangan yang lain membantu menekan bagian lengan yang menjepit termometer.
§         Setelah 10 – 15 menit termometer dikeluarkan, dibaca sampai dimana air raksanya dan dicatat.
§         Termometer dibersihkan dan disimpan.
§         Pelaku mencuci tangan.

Di dubur :
§         Pengukuran suhu di dubur dilakukan pada :
-          Bayi, anak & orang yang sakit parah, dan pada orang dalam keadaan tertentu.

§         Pengukuran suhu di dubur tidak boleh dilakukan pada :
-          Orang sakit yang luka di daerah dubur
-          Orang yang berpenyakit kelamin

§         Cara mengukur suhu di dubur
-          Pelaku mencuci tangan
-          Siapkan termometer dengan minyak pelumas/minyak
-          Beritahu si sakit, miringkan si sakit, bebaskan pakaian yang menutupi bokong.
-          Kaki yang sebelah atas ditekuk ke arah perut.
-          Olesi pangkal termometer dengan minyak kelapa ,untuk memudahkan saat memasukkan.
-          Pisahkan bokong si sakit agar anus menjadi tampak, lalu pangkal termometer dimasukkan.
-          Pegang termometer selama berada dalam anus kurang lebih 3 menit
-          Keluarkan termoter baca hasilnya dan catat di buku harian.
-          Termometer dibersihkan lalu disimpqn.
-          Pelaku cuci tangan.

Di Mulut:
Dilakukan pada orang sakit bila kedua tempat diatas tidak memungkinkan
§         Pengukuran suhu di mulut tidak boleh dilakukan pada ;
-          Orang yang tidak sadar atau gelisah.
-          Orang yang berpenyakit mulut,batuk pilek atau sesak nafas.
-          Bayi/anak yang masih kecil.

§         Cara mengukur suhu di mulut.
-          Pelaku cuci tangan.
-          Siapkan termometer.
-          Beritahu si sakit.
-          Si sakit diminta untuk membuka mulut.
-          Letakkan pangkal termometer dibawah lidah agak ke samping, diminta si sakit untuk menutup mulut dan bernafas melalui hidung.
-          Setelah 3 menit keluarkan termometer ,baca dan catat di buku harian.
-          Termometer dibersihkan , lalu disimpan.
-          Cuci tangan.

2.  Menghitung  denyut nadi

  • Menghitung denyut nadi adalah sama pentingnya dengan mengukur suhu.
  • Tujuan Mengukur denyut nadi.
o        Mengetahui keadaan umum si sakit.
o        Mengetahui keadaan jantung.
o        Mengikuti perkembangan jalannya penyakit.
o        Membantu menentukan diagnosa.

  • Pelaksanaan.
o        Pelaku cuci tangan.
o        Beritahu Orang Sakit.
o        Si sakit duduk atau berbaring ,lengan dikendurkan dengan ibu jari seb atas .
o        Cari nadi dengan 3 jari (telunjuk,jari manis dan jari tengah)
o        Hitung denyut nadi selam ½ menit ,hasilnya dikalikan dua  dan dicatat dalam buku harian.

3.  Menghitung  Frekuensi Pernafasan

  • Yang dimaksud dengan 1 kali pernafasan adalah 1 kali menarik nafas + 1 kali mengeluarkan nafas.
  • Tujuan Menghitung Pernafasan :
o        Mengetahui keadaan umum si sakit.
o        Membantu Dr dalam menentukan diagnosa.
  • Pelaksanaan.
o        Dihitung segera setelah menghitung denyut nadi.
o        Jangan diberi tahu si sakit
o        Diperhatikan apakah kedua dinding bergerak seirama,apakah terlihat ada kesukaran dalam bernafas.(misalnya adanya cekungan pada kulit diantara tulang iga dan pada sudut pangkal leher ketika si sakit menarik nafas.).
o        Hitung pernafasan selama ½ menit dan hasilnya dikali 2 catat dalam buku catatan harian.

4.  Membuat buku catatan harian orang sakit

        Seorang PK harus membuat catatan tentang apa saja yang dilaksanakan dalam perawatan/pengobatan dan juga keluhan yang dirasakan oleh si sakit.

        Data yang perlu di catat.
-    Nama,umur, berat badan si sakit (terutama untuk anak-anak).
-    Tanggal- jam- suhu – nadi pernafasan
-    Makanan dan minuman  (diet)
-    Pengobatan (nama obat, dosis pemberian , cara pemberian ).dan reaksi setelah makan-minum obat.
-    Bab dan Bak. (jumlah, Frekwensi, konsistensi tinja, warna dsb).
-    Keterangan : keadaan/perubahan dari si sakit,gejala yang tampak


C.  Pelaksanaan perawatan orang sakit


1.  Memelihara Kebersihan mulut

a.     Menyikat gigi

Tujuan :
Membersihkan sisa makanan yang tersisas diantara gigi dan menjaga gusi tetap sehat

          Peralatan :
          Sikat gigi, pasta gigi, segelas air dan bengkok

Pelaksanaan :
-    Bila sisakit dapat menyikat gigi sendiri
1.     Si sakit di dudukkan
2.     Disediakan alat-alat yang diperlukan
3.     Si sakit disuruh menyikat gigi sendiri

-    Bila sisakit tidak dapat menyikat gigi sendiri
1.     Kepala sisakit dimiringkan
2.     Handuk diletakkan dibawah dagu sampai dadanya
3.     Si sakit diberi air dengan sedotan untuk berkumur-kumur
4.     Sikatlah gigi sisakit dengan gerakan dari atas ke bawah, untuk gigi atas dan sebaliknya dari dalam keluar untuk geraham atas dan bawah
5.     Bila sudah selesai, mulut dikeringkan sisakit dikembalikan pada posisi semula

b.     Memelihara gigi palsu

Tujuan :
Membersihkan sisa makanan yang tersisa diantara gigi dan menjaga gusi tetap sehat

Peralatan :
Sikat gigi, pasta gigi, segelas air dan bengkok.
Pelaksanaan :
-    Bila sisakit dapat menyikat gigi sendiri
1.     Si sakit di beri tahu, bahwa gigi yang akan dibersihkan untuk dilepaskan
2.     Bila dapat melepaskan sendiri, biarkan si sakit mlepaskan sendiri
3.     Letakkan gigi palsu di baskom atau gelas yang sudah disiapkan
4.     Gigi dibilas dan disikat dalam air yang mengalir
5.     Setelah bersih, gigi palsu diserahkan kembali
6.     Gigi dipasang kembali setelah si sakit berkumur
7.     Pada malam hari gigi palsu setelah dibersihkan, disimpan dalam gelas yang diisi dengan air bersih.

2.  Memberikan macam-macam kompres
a.     Kompres dingin kering
b.     Kompres dingin basah
c.      Kompres panas kering
d.     Kompres panas basah

Kompres Dingin
Tujuan : menurunkan panas dan menghentikan perdarahan

c.     Kompres dingin kering : dengan kirbat es/ kantong es
§         Kantong Es ini mempunyai sumbat dan cincin, yang berfungsi untuk menjaga agar tutpnya tetap rapat
§         Sebelum dimasukkan kedalam kantong es, potongan es dimasukkan kedalam air sebentar, untuk menghilangkan sisi runcingnya yang dapat merobek kantong es
§         Kantong es diisi setengahnya saja sebelum ditutup udara dikeluarkan terlebih dahulu
§         Periksa bocor atau tidak kantongnya
§         Es dalam kantong diratakan, kemudian dikeringkan
§         Bungkus dengan kain atau handuk kecil, lalu letakkan pada tempat yang akan dikompres
§         Setelah beberapa waktu diperiksa, bila es sudah cair diganti dengan yang baru.

d.     Kompres dingin basah :
§         Gunakan baskom yang berisi air dingin, handuk kecil dimasukkan kedalam air tersebut yang mudah mengisap air
§         Peras sedikit sehingga air tidak menetes
§         Letakkan pada tempat yanag akan dikompres, mis : dahi
§         Bila amat panas sekali, perlu juga dikompres pada ketiak dan lipatan paha
§         Dapat digunakan air hangat
Kompres Panas

Tujuan
-          Mempercepat penyembuhan
-          Mengurangi rasa sakit
-          Membantu memperbaiki aliran darah

e.     Kompres panas kering :
§         Dengan kantong air panas (dari karet) atau botol yang tertutup rapat
§         Kantong diletakkan mendatar pada sebuah meja, dengan mulutnya menghadap keatas
§         Kantong atau botol tertutup tersebut diisi dengan air hangat 2/3 bagian (bukan air yang mendidih, karena dapat merusak kantong)
§         Keluarkan udara dari kantong
§         Periksa kantong/ botol dengan tidak membalikkan kebawah
§         Kantong/ botol dikeringkan dan dibungkus dengan kain, lalu letakkan pada bagian yang akan dikompres
§         Bila air sudah dingin maka harus diganti

f.      Kompres panas basah :
§         Gunakan baskom yang berisi air panas, handuk kecil dimasukkan kedalam air tersebut yang mudah mengisap air
§         Peras sedikit sehingga air tidak menetes
§         Letakkan pada tempat yanag akan dikompres
§         Bila air telah dingin, dilakukan kembali seperti semula

3.  Menyajikan makanan dan obat

a.     Cara menyajikan makanan :
§         Sebaiknya makanan disajikan diatas sebuah baki yang rapih, semua alat makan telah tersedia pula
§         Cocokkan makanan sesuai dengan Diet orang sakit, untuk rasa disesuaikan dengan selera sepanjang tidak bertentangan dengan pantangannya
§         Makanan dijaga kebersihannya, piring tidak diisi penuh karena akan mengurangi selera makan
§         Sayuran dan lauk pauk dipisahkan dengan piring kecil secara baik dengan sedikit variasi
§         Sedapat mungkin makanan disajikan dalam keadaan hangat
§         Waktu makan ditentukan,agar lebih menarik di beri vas bunga dan untuk anak diberikan makanan
§         Bila si sakit dapat makan sendiri, gunakannlah meja kecil diberi alas atau dengan improvisasi

Pelaksanaan :
§         Pelaku cuci tangan
§         Ditanyakan pada sisakit, apakah ia akan b.a.b dulu
§         Makanan telah disiapkan dan diletakkan diatas meja dalam keadaan hangat
§         Cara memberikan makanan tergantung pada keadaan sisakit
§         Bila sisakit dapat duduk dan makan sendiri : Sisakit didudukkan, makanan disiapkan diatas meja kecil dan ditempatkan didepan perut sisakit diatas tempat tidur, disediakan pula serbet dan bel agar sisakit dapat memberitahu bila makannya sudah selesai
§         Bila sisakit dapat makan sendiri tetapi tidak boleh duduk : Sisakit dimiringkan, sebaiknya kesebelah kiri supaya dapat makan dengan tangan kanannya, serbet diletakkan di bawah dagu sisakit, makanan diletakkan di dekat sisakit, untuk minum disediakan sedotan dan bel agar sisakit dapat memberitahu bila makannya sudah selesai
§         Bila sisakit perlu disuap : Sisakit ditidurkan seenak mungkin, serbet dipasang diatas dada dibawah dagu sisakit, tanyakan apakah mau minum dahulu atau tidak, pelaku duduk disamping sisakit untuk dapat menyuap, waktu memberi minum kepala sisakit diangkat dengan tangan kiri dan tangan kanan pelaku memegang gelas yang dibantu dengan sedotan.
§         Selesai makan alat dibereskan, buka celemek dan pelaku cuci tangan
§         Catat dalam buku harian jumlah makanan yang dihabiskan

b.     Cara memberikan obat :
Tujuan pemberian obat :
§         Mempercepat penyembuhan
§         Mengurangi penderitaan
§         Mencegah penularan

Bentuk obat :
§         Pil (bundar, bagian luar dilapisi tepung atau bahan yang mengkilap)
§         Tablet (umumnya pipih, bentuk bermacam-macam bulat atau persegi)
§         Kapsul (bentuk bulat panjang, terbentuk dari bahan gelatin dapat keras atau lunak, pada umumnya kapsul berfungsi sebagai pembungkus
§         Tetes (berupa liquid/ cairan)
§         Salf (berbentuk salf, onbat luar yang dioleskan ke kulit atau mata)
§         Cair (bahan obat yang bercair bisa kental, pada umumnya terlebih dahulku dikocok sebelum dipakai, ada yang digunakan untuk obat minum, obat suntik, obat gosok, obat kompres dll)
§         Puyer/ serbuk (bentuknya berupa bubuk, tersedia didalam bungkusan kecil, biasanya obat untuk anak-anak)

Etiket obat :
§         Biasanya diletakkan pada dus, kantong plastik, yang memberikan petunjuk tentang pemakaian obat

Warna etiket:
§         Putih (obat dalam untuk diminum)
§         Biru (obat luar tidak boleh ditelan)
§         Hitam (biasanya obat berbahaya obat keras atau racun)

Tulisan pada etiket :
§         Mengatur berapa kali sehari diminum (dosis obat)
§         Waktu untuk memebrikan obat (pagi, siang, sore, sebelum atau sesudah makan)
§         Banyaknya takaran satu sendok teh, setengah tablet dsb
§         Peringatan : obat harus dikocok dahulu atau tidak

Pelaksanaan pemberian obat :
§         Pelaku cuci tangan dan pakai celemek
§         Baca etiket pada botol dengan teliti, nama dan aturan pakai
§         Untuk obat cair, maka dikocok dahulu untuk larut betul
§         Tuangkan obat cair dengan memegang botol dimana telapak tangan pad bagian etiket, agar etiket tidak kotor sehingga dapat dibaca dengan jelas
§         Gunakan takaran yang tepat : Mis : 1 sendok makan, atau 1 sendok obata
§         Baca etiket sekali lagi untuk menecocokan nama
§         Bila telah selesai, tutup botol obat dengan rapt dan dikembalikan pada tempatnya

Obat minum yang diteteskan :
§         Obat disiapkan, dibaca etiketya berapa harus diberikan, sediakan sendok teteskan obat, hitung dengan suara nyaring agar ingat berapa tetes obat yang telah diberikan
§         Untuk obat puyer yang kerapkali terasa pahit, terutama untuk anak kecil dan bayi dapat dicampur dengan air gula atau madu.
§         Bila anak mendapat pil atau tablet, haluskan terlebih dahulu, kemudian campur dengan madu dan aduk dengan sendok kecil supaya merata, tunggu selama sisakit minum obat sampai kita pasti bahwa obat telah ditelan
§         Simpan obat ditempat yang aman dan tidak mudah dicapai oleh anak kecil.


4.  Merubah posisi orang sakit

a.     Merubah posisi orang sakit
Seorang pelaku PK harus pandai menolong si sakit duduk-berbalik merubah sikap tidurnya ,merubah sikap tidur si sakit adalah hal yang penting ,karena dapat menghindari :
·         Bahaya lecet pada tubuh.
·         Ketegangan pada sendi.
·         Bahaya timbulnya cacat.
·         Memperbaiki peredaran darah.

·         Merubah posisi tidur orang sakit meliputi :
o        Untuk mengurangi bahaya lecet daerah yang tertekanbagi orang sakit yang tiduran terus menerus maka PK membuat jadwal untuk merubah posisi setiap 2 jam sekali, miring kiri dan miring kanan

·         Meminggirkan atau menengahkan si sakit.
o        Prosedur meminggirkan orang sakit,pelaku cuci tangan dan memakai celemek.
o        Beritahu si sakit dan diminta untuk menyilangkan kedua lengaanya di da.
o        Pelaku berdiri di sisin kanan si sakit.
o        Masukkan tangan kiri dengan telapak tangan menghadap ke atas dibawah bantal dan di pundak si sakit ,sedangkan tangan kanan di bawah punggung .... hitung.....pindahkan ke pinggir /ketengah (maksudnya menghitung agar si sakit awas dan mungkin dapat membantu).
o        Masukkan tangan kiri dibawah punggung ,tangan kanan dibawah punggung .... hitung..... pindahkan ke pinggir dan ke tengah.
o        Masukkan tangan kiri dibawah lipatan lutut, tangan kanan dibawah betis.... hitung ... pindahkan ke pinggir /ketengah.
o        Atur posisi tidur si sakit menyenangkan.Rapihkan Tempat tidur.
o        Buka celemek dan cuci tangan.

·         Memiringkan si sakit.
o        Memiringkan membantu posisi si sakit menjadi miring,Pelaku cuci tangan pakai celemek
o        Beritahu si sakit dan untuk memiringkan si sakit ke sisi kiri ,pelaku berdiri di sisi kanan si sakit.
o        Kedua tangan si sakit diletakkan bersilang diatas perut ,kaki kanan diletakkan diatas kaki kiri.
o        Masukkan tangan kiri dibawah bahu ,sambil memegang bahu yang lain,tangan yang lain dimasukkan dibawah bokong.... hitung    sedikit diangkat dan si sakit dimiringkan.
o        Atur dengan baik posisi si sakit , dapat diberi bantal guling diantara kakinya ,bagian punggung ditopang dengan bantal.

·         Memindahkan si sakit.
o        Bila si sakit dewasa dan gemuk ,maka untuk mengangkatnya diperlukan 2 atau 3 orang
o        Ketiga pelaku berdiri disisi kanan si sakit dengan posisi kaki kanan agak maju ke depan.
o        Pelaku yang tertinggi berada pada bagian kepala dan bertugas untuk mengangkat bagian atas .Tangan kiri diletakkan dibawah bahu,sedangkan tangan kanan dibawah pinggang.
o        Pelaku yang kedua (menurut ukuran tinggi badan) bertugas mengangkat bagian tengah badan si sakit.Tangan kiri diletakkan disamping tangan kanan pelaku yang pertama,sedangkan tangan kanan berada dibawah bokong si sakit.
o        Pelaku yang terpendek bertugas mengangkat bagian kaki si sakit .Tangan kiri diletakkan disamping kanan pelaku kedua , sedangkan tangan kanan berada pada bagian kaki.
o        Pelaku yang berada dibagian kepala memberi aba-aba kemudian si sakit diangkat bersama-sama.langkah pelaku harus sama (siap-angkat-berjalan-satu-dua-tiga dst-berhenti- baringkan ).
o        Si sakit dirapihkan dan diselimuti.

5.  Menolong  orang sakit buang air besar (b.a.b) dan buang air kecil (b.a.k)
             
Di Indonesia biasanya si sakit selama masih dapat berjalan akan berusaha untuk pergi ke kamar kecil untuk b a b /b a k.
o        Peralatan  : Pasu najis dan tutupnya.
o        Labu kemih untuk pria.
o        Botol berisi air bersih.
o        Kertas tisu.
o        Alas bokong, dan perlaknya.
o        Bel, handuk, sabun dan bedak bila perlu.

-          Pelaksanaan :
o        Pelaku cuci tangan dan pakai celemek.
o        Beritahu si sakit.
o        Siapkan alat-alat di samping tempat tidur.
o        Selimut pada sisi dimana pelaku berdiri dianggkat,dan alats bokong dipasang .
o        Pakaian si sakit dibuka atu dikebawahkan.
o        Tutup pasu najis dibuka, diletakkan diatas bangku dengan bagian dalam menghadap ke atas.
o        Si sakit diminta untuk menekuk lututnya dan mengangkat bokongnya.
o        Letakkan pasu najis dibawah bokong (bila perlu mdibantu mengangkat biokongnya) Bila si sakit pria ,diberikan labu kemih di depan pasu najis.
o        Periksa apakah letak pasu najis baik, selimut ditutup kembali dan kepada si sakit diberikan bel.
o        Si sakit dapat dsi tinggalkan dan minta membunyikan bel apabila telah selesai.
o        Setelah bab dan b a k ,bila si sakit pria labu kemih dianggakt dulu. Kemudian alat kelamin disiram dari bagian atas.
o        Sambil si sakit dimiringkan ke sisinya , bersihkan bokong dengan kertas toilet yang telah dibasahi dari depan ke belakang,kemudian dikeringkan.
o        Masukkan kertas toilet yang telah dipakai kedalam pasu najis.
o        Pasu najis diletakkan diatas bangku dan ditutup.
o        Angkat pengalas bokong, pakaian dikenakan kembali dan si sakit dikembalikan ke posisi semula.
o        Alat-alat dikeluarkan  dari kamar pasu najis dibersihkan.
o        Buka celemek, pelaku cuci tangan.

6.  Menolong  memandikan orang sakit diatas tempat tidur

-          Tujuan memandikan.
o        Memberikan perasaan segar dan nyaman kepada si sakit.
o        Membersihkan kotoran yang melekat pada tubuhnya.
o        Membantu memperlancar peredaran darah.
o        Melatih otot-otot secara aktif dan pasif.
o        Mencegah terjadinya lecet.

-          Peralatan.
·         2 buah waskom (1 untuk menyabuni dan 1 untuk membilas ).
·         Air hangat dalam cerek dan air dingin dalam ember.
·         2 waslap dan 2 handuk bila ada.
·         1 buah ember untuk menampung air kotor.
·         Sabun mandi pada tempatnya ,talk, krim pelembab  da alat kosmetik bila perlu.
·         Pakaian si sakit yang bersih.
·         Tempat/keranjang untuk pakaian kotor.
·         Bila perlu sediakan pasu najis, labu kemih dan botol berisi air untuk membasuh.

-          Pelaksanaan.
·         Tanggalkan semua pakaian si sakit dan badan di tutup dengan handuk/kain panjang .pakaian kotor dimasukkan di dalam keranjang pakaian kotor.
·         Handuk yang diletakkan dibawah kembali.
·         Dicuci muka,telinga dan leher.
·         Bersihkan muka (dengan gerakan huruf S) ,telinga dan leher.Mula-mula dengan waslap bersabun,kemudian dibilas dengan waslap lainnya(U ntuk muka,ditanyakan dulu apakah mau memakai sabun atau tidak ).
·         Angkatlah handuk dari bagian kepala ,lalu keringkan muka, telinga dan leher si sakit dengan handuk tersebut.
·         Handuk dipindahkan ke bawah lengan si sakit yang jauh dari pelaku,lalu dengan waslap bersabun diseka dengan memkai usapan yang panjang dan setengah memijit mulai dari jari-jari tangan sampai ketiak.
·         Selesai dibilas, lengan dikeringkan.dilakukan dengan cara yang sama pada lengan yang lain, lalu ke dua lengan diletakkan ke atas kepala.pindahkan handuk ke samping si sakit dekat pelaku.
·         Cuci dada, ketiak,perut,paha/lipatan paha.
·         Diseka mulai dari bagian dada (kalau pada wanita yang menyusui bayinya, agar secara hati-hati dengan gerakan memutar), teruskan ke ketiak, dan dengan usapan panjang sejauh mungkin menyeka bagian perut (perhatikan pusar) kearah bagian paha.
·         Setelah dibilas, dikeringkan,  ketiak diberi bedak.
·         Handuk dibentangkan dibawah bokong ,diminta agar lutut ditekuk untuk membersihkan alat kelamin. Tanyakan apakah si sakit mau membersihkan sendiri, jika demikian, washlap bersabun diberikan kepada si sakit dan diganti dengan washlap bersih. Kemudian dikeringkan dengan baik diberi bedak sampai di lipat paha.
·         Air mandi diganti, kedua washlap dibersihkan kembali.
·         Cuci bagian belakang si sakit; pundak, punggung, pinggul bokong – paha bagian belakang dan lipatan bokong.
·         Miringkan si sakit ,dan bentangkan handuk di belakang punggung (bila si sakit dapat telungkup,maka hal ini lebih mudah) bagian lipat bokong dicuci paling akhir.
·         Dikeringkan dengan handuk ,kemudian bokong diberi bedak.
·         Bila si sakit selalu berbaring terlentang,maka perlu punggungnya di pijat. Caranya tuangkan sedikit lotion di tangan pelaku dan gosokkan bagian belakang si sakit seluruhnya, Bila sudah agak kering, tangan pelaku diberi bedak dan mulai memijat dengan kedua telapak tangan diletakkan tertutup diatas bokong, mengusap sambil menekan ke arah bahu, tangan kanan dibelokkan ke kanan dan tangan kiri ke, lalu memijat /mengusap sisi badan, pada sisi bokong kita angkat sedikit sambil menekan kembali ke temnpat semula serta menekan sedikit, gerakan ini diulangi sampai dengan 5 kali.
·         Dikenakan pakaian atas sisakit yang bersih.
·         Air mandi diganti, kedua washlap dicuci kembali.
·         Kedua tungkai sampai kaki dicuci,handuk dibentangkan dibawah kedua tungkai dengan posisi lutut ditekuk.
·         Bila dikehendaki si sakit,kedua kaki dimasukkan ke\dalam waskom untuk dicuci agar memberikan perasaan segar dimulai dulu dari tungkai yang jauh dari pelaku, dicuci jari-jari, telapak kaki sampai ke tungkai bagian atas lalu dikeringkan.Dilakukan dengan cara yang sama pada tungkai yang lain.
·         Dikeringkan dengan baik dan sela jari kaki diberi bedak, tumit digosok lotion kulit.
·         Rambut disisir dengan cara : handuk diletakkan dibawah kepala kemudian kepalanya dimiringkan, rambut dibagi dua lalu disisir mulai dari ujung, makin lama keatas sampai pada pangkal rambut.
·         Bila rambut panjang dijalin dan ujungnya diikat, demikian juga sebelahnya. Untuk wanita diberikan alat makeupnya.
·         Si sakit dirapihkan dan tempat tidur dibereskan
·         Semua alat dibersihkan dan dikembalikan ke tempatnya masing-masing
·         Buka celemek dan cuci tangan.
·         Pintu dan jendela dibuka kembali.



Diare dan dehidrasi


Ø      Diare adalah keluarnya feses yang konsistensinya lembek dan berair dengan frekuensi sering. Diare disertai oleh kram seperti yang terjadi saat sakit perut.
Ø      Dehidrasi adalah kekurangan cairan tubuh pada seseorang yang menderita diare sehingga seseorang kehilangan banyak air dan garam.

Yang perlu diperhatikan bagi penderita diare :

Untuk bayi :
§         Berikan minuman sebanyak yang dapat diterima bayi, berupa larutan dehidrasi (campuran 4 sendok teh gula, 1 sendok teh garam dan dicampur dalam 600 ml air hangat steril.
§         Berikan ASI sebanyak yang diinginkan bayi.
§         Jangan memberikan susu atau makanan padat sampai 24 jam.
§         Memberi makan lewat botol harus dimulai secara bertahap setelah 36 jam dari berhentinya diare.
§         Bila diare berlanjut hubungi segera dokter.

Untuk orang dewasa :
§         Tidak boleh makan, hanya minum-minuman yang berupa cairan murni, seperti air putih atau jus buah selama 24 sampai 48 jam lebih banyak dari biasanya.
§         Orang dewasa dapat mengkonsumsi mixtura kaolin (tersedia di apotik) untuk mengurangi diare.
§         Jangan memberikan obat-obatan kepada anak-anak untuk mengendalikan diare kecuali berdasarkan saran dokter.
§         Bila diare mereda, konsumsi makanan yang mudah dicerna, sup yang bebas lemak.
§         Hindari mengkonsumsi susu, krim, mentega, telur untuk beberap hari.

Segera rujuk penderita diare bila:
§         Nyeri berkelanjutan
§         Serangan terjadi setelah bepergian dari luar daerah
§         Individu mengalami serangan diare yang berulang lebih dari 3 hari
§         Terdapat darah dalam feses
§         Diare berlangsung selama lebih dari 48 jam, atau lebih dari 24 jam pada anak kecil.
§         Anak kecil yang menderita diare juga mengalami muntah.



Demam


Demam biasanya didefinisikan sebagai suhu diatas 380C, yang diukur secara oral dan merupakan salah satu respons tubuh terhadap infeksi.

Tindakan :
§         Berikan parasetamol baik dalam bentuk sirup ataupun tablet sesuai aturan.
§         Lepaskan selimut dan semua pakaian yang hangat, kenakan pakaian yang ringan dan longgar.
§         Jangan berupaya untuk membungkus anak di dalam selimut.
§         Apabila suhu lebih dari 400C, lakukan kompres dengan air hangat.
§         Berikan banyak minum
§         Pertahankan penderita di dalam ruangan yang hangat dengan suhu yang tetap, dengan ventilasi cukup, bukan jendela yang memiliki aliran udara.
§         Sebuah kipas angin listrik.

Segera rujuk penderita Demam bila:
§         Demam di daerah malaria
§         Kejang-kejang, terkadang disertai kejang/kaku di leher
§         Kehilangan kesadaran
§         Demam dengan kulit yang melepuh karena cacar atau infeksi kulit.
§         Demam dengan tanda-tanda radang paru-paru
§         Demam pada wanita yang habis melahirkan atau mengalami keguguran dalam waktu 6 minggu sebelumnya.


Demam Berdarah Dengue (DBD)


Ø      Demam Berdaran Dengue (DBD) adalah penyakit yang menular yang disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti, yang berkembang biak di dalam genangan air jernih di dalam maupun di sekitar rumah.

Ø      Tanda dan gejala
§         Mendadak panas tinggi (38-400C atau lebih)  selama 2-7 hari tampak lemah dan lesu.
§         Tampak bintik-bintik merah pada kulit, seperti bekas gigitan nyamuk disebabkan pecahnya pembuluh darah kapiler / rambut di kulit.
     Untuk membedakannya, kulit direnggangkan.  Bila bintik itu hilang berarti bukan tanda penyakit DBD.
§         Kadang-kadang terjadi perdarahan di hidung (mimisan), mungkin terjadi muntah darah atau b.a.b berdarah.
§         Kadang-kadang nyeri ulu hati, karena terjadi perdarahan di lambung.

Ø                  Tindakan :
§         Segera lakukan pertolongan pertama dengan beri minum sebanyak-banyaknya dengan air yang sudah dimasak seperti air susu, teh atau air minum lainnya.
§         Berikan kompres dingin
§         Berikan obat penurun panas misalnya paracetamol dengan dosis :
     Anak-anak            : 10-20 mg/kg
     Dewasa                : 3 X 1 tablet sehari
§         Segera dirujuk ke petugas kesehatan / puskesmas / rumah sakit.

Ø      Pencegahan :
§         Pemberantasan Sarang Nyamuk, memberantas sampai jentik-jentiknya.



ISPA, Pneumonia dan TB


ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut)
§         Flu
Merupakan infeksi virus pada hidung dan tenggorokan. Flu menyebabkan hidung berair/tersumbat, sakit tenggorokan, pegal-pegal seluruh badan dan merasa tidak sehat serta sering kali suhu tubuh sedikit meningkat.  Flu sering kali berlangsung selama 7 sampai 10 hari.

Tindakan :
a.      Beri banyak minum/cairan.
b.      Inhalasi/penguapan air hangat akan membantu membersihkan saluran hidung.
c.      Berikan paracetamol untuk mengurangi gejala, sesuai aturan.

§         Batuk
Batuk adalah tindakan refleks yang distimulasi oleh iritasi pada paru-paru atau jalan udara.  Batuk berulang dapat mengindikasikan adanya infeksi, seperti flu.

Tindakan :
a.      Berikan cairan dalam jumlah yang banyak untuk meredakan batuk. 
b.      Inhalasi/penguapan air hangat membantu membersihkan jalan nafas.
c.      Untuk batuk kering, minum obat batuk atau minuman lemon hangat dengan satu sendok teh madu dapat membantu individu beristirahat/tidur.
d.      Pada anak, saat tidur tinggikan bagian kepada dengan bantal.
e.      Pada bayi, saat tidur posisikan miring tanpa menggunakan bantal.

Pneumonia

§         Pneumonia adalah inflamasi/radang dan infeksi kantong udara (alveoli) paru-paru.

§         Gejala Pneumonia
a.      Pernafasannya cepat, kadang berbunyi dan sulit bernafas
b.      Batuk
c.      Produksi lendir berwarna kuning atau hijau
d.      Suhu tubuh meningkat
e.      Nafsu makan berkurang
f.       Kemungkinan terdapat nyeri dada

§         Tindakan :
a.      Baringkan penderita di tempat tidur dengan posisi duduk tegak dan disangga dengan baik oleh sandaran punggung dan bantal.
b.      Anjurkan penderita untuk batuk, berikan banyak cairan, sediakan tissue yang banyak dan sebuah wadah untuk meludah.
c.      Bantu individu untuk melakukan napas dalam
d.      Berikan obat sesuai dengan anjuran dokter
e.      Berikan oksigen jika diprogramkan dokter.

Tuberculosis (TBC)

§         TBC merupakan penyakit menahun dan menular yang disebabkan oleh bakteri Mycrobacterium tubercolosis yang ditularkan lewat dahak yang menyebar melalui udara. TBC paling banyak menyerang paru-paru (saluran pernafasan). Namun kemudian TBC juga bisa menyerang alat tubuh yang lain.  Pada anak TBC dapat menyebabkan peradangan pada selaput otak dan gangguan kulit.

§         Tanda dan gejala seseorang pengidap TBC
a.      Batuk lebih dari 4 minggu, walau telah minum obat biasa
b.      Batuk menahun dan berlendir, pada stadium lanjut berdarah
c.      Panas ringan pada sore hari dan berkeringat pada malam hari
d.      Terasa nyeri pada dada dan punggung atas
e.      Menjadi kurus
f.       Kulit pucat
g.      Suara menjadi parau/serak
h.      Dalam stadium lanjut berbagai infeksi dapat disebabkan karena kuman TBC, termasuk infeksi kulit, selaput paru, jantung dan berbagai organ tubuh penting lain.

§         Bagaiaman cara pencegahan dan Pengobatan TBC
a.      Vaksinasi BCG (Bacilus Calmette Guirin) bagi bayi sedini mungkin
b.      Makan makanan yang banyak mengandung protein dan vitamin
c.      Makan dan istirahat teratur
d.      Jaga kebersihan lingkungan
e.      Pemeriksaan kesehatan secara teratur
f.       Menghindari berdekatan napas dengan penderita TBC.

§         Pengobatan
a.      Disiplin mengkonsumsi obat sesuai dengan aturan, dalam jangka panjang, secara terus menerus tanpa berhenti.
b.      INH, Streptomisin, enthambutol, PAS dan ripampisin


Gizi Buruk 


Ø      Gizi buruk disebabkan oleh kurang makan atau kurang mengkonsumsi makanan dengan baik.

Ø      Anak-anak yang kurang gizi :
§         Tidak bertumbuh atau berkembang secara normal
§         Mereka lebih besar kemungkinan untuk terkena penyakit dan kecil kemungkinan untuk bertahan hidup
§         Mereka terperangkap dalam lingkungan gizi buruk dan penyakit

Ø      Tanda seorang anak menderita Gizi buruk
§         Anak menjadi lemah, sehingga untuk makanpun perlu disuapi.
§         Mempunyai masalah diare, batuk atau radang paru-paru
§         Lemah dan lesu
§         Penderita gizi buruk kehilangan otot-otot
§         Penderita gizi buruk tubuhnya bengkak air (udema)
§         Kulit melepuh dan terkelupas (penderita kwashiorkor)
§         Lingkar lengan atas kurang dari 13 cm.

Ø      Tindakan :
§         Berikan makanan sedikitnya 6 kali sehari
§         Bantulah anak-anak untuk makan, (mengolah makanan sehingga mudah dimakan oleh penderita gizi buruk).
§         Berikan cairan sari makanan kepada anak-anak  gizi buruk yang mengalami dehidrasi.
§         Anjurkan orang tua untuk berkunjung ke posyandu/puskesmas, untuk di timbang, diberikan obat-obatan yang tepat.
§         Menghibur anak-anak yang kurang gizi, dengan cara bermain bersama.







Perawatan Lansia


1.  Pengertian Lansia :

Mereka yang karena usianya mengalami perubahan biologis (fisik), kejiwaan & sosial. Perubahan ini mempengaruhi seluruh aspek kehidupan termasuk kesehatannya.

2.  Tujuan Perawatan Lansia :

        Menciptakan suasana yang dapat menunjang penyembuhan
        Mengupayakan agar dicapai dan dipertahankannya tingkat tertinggi dari kemandirian fungsional.
        Mengupayakan semaksimal mungkin agar Lansia memperoleh kualitas hidup yang baik, merasakan kebugaran dan menikmati hidup.
        Bagi Lansia yang sudah mendekati akhir hayat diupayakan agar tetap memperoleh pelayanan dengan menjunjung martabat mereka secara manusiawi.
        Mengupayakan untuk menghambat progresifitas dari gangguan menahun dan sedapat mungkin dipertahankan.
        Mencegah gangguan akut, maupun komplikasinya dengan cara deteksi dini serta pengobatan yang cepat dan tepat.

3.  Perubahan fisik yang dialami Lansia :

        Otot dan jaringan bawah kulit
        Sistem syaraf
        Kulit dan rambut
        Tulang
        Indera
        Gigi geligi
        Paru-paru
        Jantung dan Pembuluh darah
        Saluran pencernaan
        Sendi
        Kemunduran fungsi organ tubuh lainnya.

4.  Perubahan mental yang dialami Lansia :

Perubahan mental sangat berpariasi, mulai dari sering lupa terhadap hal yang baru terjadi, sulit tidur, kecemasan, depresi sampai dengan penyakit terberat yang dikenal sebagai dementia (pikun).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar